Saturday, August 18, 2018

Cabut Gigi Geraham Sakit Nggak?

Haiii aku akhirnya punya waktu buat bikin post lagi :D (sebenernya punya waktu terus deng, cuma seringnya buat tidur sama video call-an wkwk) di post ini aku mau sharing tentang pengalaman pribadiku cabut gigi geraham. Ya guys, gigi geraham di sini tuh gigi geraham dewasa alias yang bukan gigi susu yaa, jadi kalo dicabut udah gak bakalan tumbuh lagi dan aku cabut 2 GIGI GERAHAM. 

Aku cabut gigi di bulan Januari 2015 (masih polos waktu itu wkwkwk) berawal dari rasa sakit gigi yang aku derita sejak SMA, kayaknya sih gara-gara jaman SMA aku kan suka begadang sampe malem, bahkan gak tidur jadi rest less banget dan sampe jerawatan parah dulu itu sih, pokoknya beda banget sama sekarang, dan tiap malem itu aku sukanya ngemil sambil internetan di laptop karena dulu android masih jelek. Ngemilku itu bukan ngemil kayak kamu (makan roti, biskuit, dll) ngemilku itu makan permen dan itu aku bisa ngabisin 1 bungkus gede permen sachetan itu, atau kalo gak ya makan lolipop sampe 3, atau permen Davos (ya Davos yang mint itu) sampe 5 bungkus. Orang tuaku sampe geleng-geleng kepala karena kebiasaanku ngemil permen ini, udah sejak aku kecil sih jadi dari kecil itu aku pasti punya penyakit sakit gigi (padahal aku sehari gosok gigi bisa sampe 4 kali, kalo habis ngampus atau sekolah aku pasti gosok gigi, tiap mandi aku gosok gigi, mau tidur aku gosok gigi) tapi tetep aja sakit gigi dan berlubang. 

Aku udah mau periksa sejak mau UN tapi dulu itu dokter gigi yang deket rumahku pindah *lol* jadi aku bingung gitu soalnya kalo periksa biasanya ke situ dan akhirnya ditunda 7 bulan sampe akhir Desember 2014 baru nemu dokter gigi yang cocok hehehe, cocok di kantong juga. Waktu aku periksa, dokternya bilang kalau gigi gerahamku ada 2 yang udah abses, jadi harus dicabut atau ditambal, aku pilih mana? Ya jelas aku pilih dicabut aja. Dokternya gak bisa kalo langsung cabut 2 gigi, jadi harus 1 gigi dulu dan selang sebulan kemudian gigi lainnya. Nah pas mau cabut gigi itu, gigiku masih sakit jadi harus ambil paket perawatan akar gigi dulu biar sarafnya mati(?) pokoknya biar gak sakit pas dicabut gitu deh, aku gak begitu tau, dan perawatan itu mengharuskan aku ke dokter gigi seminggu 2 kali -_-  di tengah perawatan, gigiku bengkak guys jadi pipiku membengkak (untung pas libur kuliah) ke mana-mana pake masker gitu soalnya pipiku gede banget. 

Singkat cerita, gigiku udah gak sakit lagi dong! Ini godaan terbesar waktu itu karena rasanya jadi "Ah gak jadi cabut gigi aja gitu gimana ya?" tapi aku gak kegoda lol karena keputusanku tidak bisa diganggu gugat wkwkwkwk yaitu cabut gigi. Singkat cerita aku langsung bikin jadwal kapan mau cabut gigi, dan aku waktu itu kalo gak salah sekitar akhir Januari 2015 dan cusss ke dokter gigi pas hari H nya.

Di hari H nya, aku ketemu sama resepsionis(?) dokternya dan bilang kalo ada appointment di hari itu dan dia mempersilakan aku masuk and aku ketemu dokternya. Dokternya cowok dan umurnya sekitar 50 tahunan terus aku ditanya-tanya gimana rasa gusinya, giginya, dll. Ada keluhan gak, udah makan belum, dll. Terus aku di tensi sama susternya dan tensiku normal (aku tuh darah rendah sebenernya) dan dokternya nyiapin peralatan tempur buat nyabut gigiku, aku disuruh berbaring rileks gitu, aku sebenernya takut tapi ya gimana lagi ya harus dihadapi. 

Dokternya bilang "jangan takut yaa" aduh malah bikin aku tambah takut -_- terus aku tanya "kira-kira disuntiknya berapa kali ya dok?" terus dokternya jawab "sekali". YES aku lega banget tak kira banyak. Eh pas tiba saatnya disuntik, dokternya nyuntik gusi bawah, gusi atas, terus pipi dalam. SAKIT BANGET DAN BOHONG BESAR KALO SUNTIK CUMA SEKALI. Ya aku protes habis itu "tadi katanya cuma sekali kok tiga kali????" terus kata dokternya "kan obatnya cuma sekali ngambilnya hehehe" wtf. Terus dokternya bilang "kamu tahan sakit ya orangnya" aku cuma senyum aja dan di dalam hati "ITU SAKIT BANGET TAU GAAAAAAA" terus dokternya tanya lagi "tadi yang paling sakit disuntik bagian mana" dan aku jawab di pipi bagian dalam. Iya guys itu sakit banget di pipi dalam, jadi rasanya kayak pipimu kegigit gitu dalemnya, atau kalo kamu pernah sariawan di pipi dalam dan kumur pake Listerine kuning, nah rasanya persis kayak gitu dan perihnya masih terasa meski jarum sudah dicabut dari situ -_- yang suntik gusi malah gak sakit BAGIKU tapi kalo kata Ibuku sakit, jadi menurutku sakit apa enggaknya tergantung orangnya. 

Setelah menunggu obat bius 10 menit, akhirnya mulutku kebas hehehe jadi kalo dicubit/ditusuk nggak berasa sumpah, bahkan lidahnya juga ikut mati rasa lol. Akhirnya dokternya siap beraksi dan pertama-tama gigiku diograk-ograk(?) gitu dan ngeri banget rasanya leherku ketarik gitu, jadi kayak sarafnya di leher itu ketarik dan aku sempat takut tapi gak sakit sama sekali cuma kerasa aja ketariknya di leher. Setelah beberapa menit, dokternya nyepit mukaku dari dagu pake sikunya dia dan dengan tang, dia nyabut gigiku tadi (tangnya gede banget jadi harus mangap lebar) dan akhirnya gigiku diambil dan dokternya nunjukkin ke aku "nih gigi kamu" dan warnanya itu hitam ewww jijik banget lol dan ada akarnya panjang gitu guys berdarah. Dokternya kemudian nyuruh aku buat kumur terus suruh tiduran lagi buat ditaburin obat di lubang cabutan tadi (gak sakit). Obatnya dingin gitu rasanya dan bekas cabutan gigi tadi dikasih perban gitu suruh gigit sampe sejam, aku kemudian nebus obat, bayar dan pulang.

Terus sampe rumah, setelah sejam aku ambil kain perban tadi dari mulutku dan warnanya merah cokelat gitu (gilo aku) terus aku kumur-kumur dan darahnya banyak banget rasanya kayak makan besi. Aku belum merasakan sakit sih jadi gak minum obatnya yang ditebus tadi (painkiller). Akhirnya pukul 3 pagi aku melek kan ternyata gigiku bekas dicabut sakit banget -_- terus aku minum obat dan baru bisa tidur sejam kemudian -__________-

Rasa sakit habis dicabut itu berlangsung selama 2 hari, jadi di hari ketiga luka udah mulai sembuh gitu dan warna lubang bekascabut giginya jadi putih (tadinya merah) terus aku bisa makan dengan lancar lagi, tapi perjuangan belum selesai karena aku mau cabut gigi satunya dan hal itu berlangsung sama seperti sebelumnya kecuali bagian bengkak sama perawatan akar gigi (karena gigiku gak sakit jadi langsung membuat jadwal kapan mau dicabut dan cus).

Biaya waktu itu sekitar 1 jutaan buat cabut 2 gigi geraham plus perawatan akar gigi plus obat, detailnya aku lupa yaa tapi setiap cabut gigi aku bawa uang 400 ribuan dan pas perawatan akar gigi sekitar 200an mungkin, aku lupa. 

Ini adalah pengalaman berdarah-darahku yang pertama kalinya guys, oiya waktu itu aku sempat rontgen gigi juga tapi gak di dokter itu, gara-gara aku ngerasa tiap makan kok ganjel gitu dan tiap ngomong rasanya kegigit(?) ternyata geraham belakangku impaksi semua (giginya tumbuhnya tidur, gak berdiri) dan kalo gak sakit, gak usah dicabut kata dokternya jadi ya udah gak dicabut, cuma rontgen aja dan kalo dicabut tuh mahal karena harus pake dokter bedah. Tapi ya itu tadi kalo makan rasanya ngeganjel terus kalo ngomong yang melibatkan gigi belakang rasanya kayak kegigit(?) tapi gak sakit sih...

Oke sekian postinganku kali ini, semoga bermanfaat, jangan takut cabut gigi ya. Yang bilang cabut gigi itu sakit, mungkin obat bius mereka jelek :p

Wednesday, July 25, 2018

Tips LDR Beda Negara

Haiiii, aku kembali ngeposting lagi setelah akhirnya sidang skripsi hehehe. Sekarang tinggal revisian, bikin jurnal, terus wisuda :) kemarin benar-benar uji nyali pas sidangnya. Syukurlah sekarang udah lega. Aku tuh denger-denger cerita teman-teman kuliah yang pada sidang ngakak sendiri, ada yang dimarahin gara-gara salah ruangan, ada yang disuruh beliin minum, dll ya ampun wkwkwkwk 
Di post ini aku mau sharing tips Long Distance Relationship alias LDR beda negara, atau kalo kamu LDRan sama pacarmu tapi sama-sama di satu negara yah mungkin tips ini juga bisa membantu hehehe. Long distance relationship sounds stupid, yesss kedengeran bodoh dan imajinatif dan ada juga yang mikir kalau orang LDR tuh biasanya tipe-tipe gak laku gitu, padahal gak juga sih, justru pejuang LDR itu hebat. Terus gimana tipsnya biar bisa langgeng dan yah, gak sering marahan gitu pas LDR? Bisa sih....bisa bisa.....BISA GILA hahaha jk. 

1. Ketahui Jadwal Masing-Masing.
Dalam pacaran beda negara, perbedaan waktu alias timezone itu adalah hambatan terbesarrrrr guys. Indonesia Italia itu beda waktu 5 jam (harusnya 6 jam tapi karena ada program pemajuan waktu buat nambah lamanya siang hari, dimajuin 1 jam dari biasanya sampe bulan Oktober besok). Beda waktu 5 jam aja udah super susah banget komunikasi, makanya yang ngefollow Instagramku pasti tau aku suka upload screenshot chat pacarku, itu karena kami jarang bisa chat guyssss T_T jadi satu momen untuk komunikasi (misal chat atau telp) itu sangat PRECIOUS alias berarti sekali. 
Kalo aku sama pacarku, kami sama-sama berkorban lah ya, kan kalo pacaran tuh dua-duanya harus mau berkorban biar works it. Aku biasanya chat sama pacarku pukul 3-6 pagi, 4-5 sore, 7-8 malem waktu Indonesia semua. YESSSS aku tiap hari bangun jam 3 pagi. Kalo gak chat ya video atau audio call gitu, terus kalo aku belum ngantuk, pukul 9-12 malem biasanya kami video call gitu tapi ini jarang sekali karena aku jam 9 udah ngantuk. Ya kalian harus tahu kapan aja waktu kalian dan pacar kalian longgar, dan bikin jadwal buat komunikasi. Intinya adalah harus ada pengorbanan dikit lah ya kan udah sama-sama dewasa juga dan kalian harus mengerti kalo pacar kalian nggak punya waktu longgar untuk beberapa waktu, mungkin dia emang benar-benar sibuk.

2. Komunikasi.
Karena kamu dan pacarmu nggak ketemu setiap hari, komunikasi adalah kunci utama hubungan kalian akan works it. Nggak perlu kontakan 24/7, dan nggak perlu setiap pegang HP harus chattingan sama doi, that's useless and akan bikin kalian bosen dalam waktu singkat okay. Jadi komunikasi di sini itu tuh kayak ngabarin rutin tiap hari gitu, misal kalo ngucapin good morning, good night gitu kan udah kewajiban lah ya, terus misalnya tanya gimana harimu, gimana kuliahnya hari ini, gimana perasaanmu, dll gitu dan bikin komunikasi kalian sekreatif mungkin. Hal apapun itu sebenernya bisa dijadikan topik pembicaraan, tergantung kamunya kreatif atau enggak. Ini kenapa guys aku ngerasa susah banget cocok sama cowok wkwkwk sekalinya ada yang deket, aku ngerasa jauh karena kami beda, yang aku omongin tuh gak dipahamin ama dia, dan sebaliknya. Tapi syukurlah pacarku yang ini ngertiin banget meski doi kadang agak random dan kamu tau sendiri lah bule itu wawasannya udah sampe mana-mana (atau mungkin akunya yang goblok) jadi kadang aku gak ngeh dengan apa yang dia omongin, biasanya kalo udah mulai boring gitu aku jawabnya pake lelucon terus kami malah jadi becanda akhirnya wkwkwk. Bisa juga kalian foto-foto atau ngerekam video untuk dikirim ke pacar kalian, misal foto kegiatan kalian, video kegiatan kalian, pas lagi makan mungkin, kalian selfie gitu atau makanannya difoto terus dikirim ke doi sambil nanya "heey kamu pernah makan ini nggak?" wkwkwk atau terserah kalian, sekreatif kalian. Intinya komunikasi itu nggak harus setiap waktu, tetapi harus rutin tiap hari. Kalo kebanyakan komunikasi itu TIDAK BAIK ya, bisa bikin bosan dan kalian gak punya bahan untuk diceritakan karena 24/7 kalian pasti kan chattingan terus sama doi, jadi mau cerita apa dong? Lha wong kegiatannya chatting sama orang itu terus.

3. Bicarakan Baik-Baik Setiap ada Masalah.
Salah paham atau kecurigaan itu wajar dalam LDR apalagi kalau pasanganmu tinggal di lingkungan yang sangat bebas, rasa curiga pasti ada dan itu sangat wajar sekali guys tapi jangan sampai rasa curiga dan salah paham itu jadi penyebab rusaknya hubungan kalian. Kalau ada masalah harus diomongin dengan kepala dingin, maksudnya kalau salah satu marah gitu ya, jangan langsung ngebahas masalahnya tapi kalian harus mendinginkan kepala kalian dulu (bukan dengan dimasukkin freezer) tapi dengan minum air putih, jangan kontakan dulu paling nggak satu jam (aku sama pacarku biasanya 1 jam menyendiri dulu) pikir baik-baik dulu guys apakah hal itu worth it untuk diperdebatkan. Kalau aku biasanya nunggu 24 jam alias sehari dulu kalo mau marah sama pacarku, biasanya karena ada kecurigaan gitu, jadi nunggu 24 jam, kalau dalam waktu 24 jam aku masih merasa kesel dan makan ati, baru aku omongin ke pacarku, tapi kalo enggak, ya udah gak jadi berantem karena hal yang bisa sembuh sendirinya kan? Hehehe. 
Bicara baik-baik setiap ada masalah itu pokoknya penting banget, misalnya kamu curiga pacarmu melakukan sesuatu yang gak kamu ketahui, kalo kamu ngerasa kesel, makan ati, akhirnya kamu nyuruh doi buat ngejelasin tapi penjelasannya nggak bikin kamu merasa puas. Akhirnya kepalamu mulai bikin skenario, pertanyaan demi pertanyaan membanjiri kepalamu. Apakah dia berbohong? Apakah dia menyembunyikan sesuatu? Kalau iya, kenapa dia bohong? JANGAN-JANGAN ADA ORANG LAIN DI ANTARA KITA? Pertanyaan yang terakhir itu adalah pertanyaan yang paling sering ada di kepalamu kan setiap kamu punya rasa curiga ke pacarmu? It's your brain attempting to make sense of things. The only solution is demanding a better version of the explanation, over and over again until you feel satisfied. If you feel something, and that feeling makes you do things, and if that feeling is something they can fix by giving you a speech, they must do that. Same goes for you if they are ever in a situation like that. You can't blame your partner for THE WAY YOU MAKE THEM FEEL. It's your fault. Intinya kamu bicarakan baik-baik, dan minta penjelasan yang lebih baik kalau kamu masih belum puas sama penjelasannya, ingat ya jangan pernah mendiskusikan masalah saat kalian lagi panas, because it might lead to break up and that's bad. Beri selang waktu sebelum kalian ngomongin masalah kalian, paling nggak satu jam.

4. Jangan Main Blokir.
Yes guys kalau marahan itu harus dibicarakan baik-baik, jangan main blokir dan ngilang, itu akan bikin pacar kalian bingung, takut, marah, sedih, dan merasa tidak diinginkan, that's also very immature seriously. Mantanku yang kemarin kalau marah selalu main blokir and see? We broke up, and I am thankful of that break up, finally I can find someone better :) pacaran yang non LDR aja kalau main blokir bisa putus, apalagi yang LDR, karena dengan gadget itulah cara satu-satunya bagi kalian untuk komunikasi, kalau diblokir gimana? Yang ada malah tambah rumit, biasanya kalau orang marahan itu kehilangan logikanya dan merasa kuat sendiri, gak cinta lagi, dll, dan setelah dia pergi, kamu akan sadar betapa pentingnya dia di hidupmu, because they can make you happy, they are the only one who can make you feel wanted. Jangan main blokir, that's immature.

5. Bikin Rencana Ketemu.
Dalam LDR, ketemuan adalah goal. Jadi kalau emang kalian serius sama hubungan LDR kalian, kalian harus bikin rencana buat meet in person. Nggak harus big holiday, yang penting bisa ketemuan in person, karena itu goalsnya orang LDR beda negara. Closing the distance is every LDR survivor's dream, fight for it together!

6. Beri Kejutan. 
Gak harus ngirim paket, kejutan di sini tuh bisa video, atau kalian kalo jago gambar ya bikin gambar pacar kalian gitu, atau kalo jago nyanyi ya bisa dong ngecover lagu yang doi suka terus dikirimin ke doi, anything can be surprise and special if you give a bit of love in it. Long cute text juga bisa dibilang surprise lho, misal kalian ngetik long cute text berupa apresiasi kalian ke pacar kalian, betapa beruntungnya kalian memilikinya, betapa bersyukurnya kalian bisa ketemu sama dia, dll. Tapi jangan keseringan kasih surprise, yang ada nanti malah bosen dan jadi terbiasa jadi bukan surprise lagi deh.

7. Lakukan Kegiatan Bareng.
Misalnya ngegame, kalau kalian main online game, bisa dong ajakin pacar kalian main game itu, jadi kalian berasa deket kan, aku saranin kalian berdua download Discord, itu aplikasi chat for gamers, jadi bisa ngobrol pas main game pake pesan suara sih hehehe. Bisa juga kalian shopping bareng pacar kalian secara online. Misal kalian mau beli baju online, nah kalian minta pendapat pacar kalian gitu "bagusnya yang mana ya?" gitu, terus ikut milih-milih juga kalo pacar kalian belanja sesuatu. Pacarku yang biasanya shopping online kayak gini, dan bukan aku lol. Jadi seringnya aku yang dimintai tolong dia buat milihin sesuatu yang dia beli (kebanyakan tuh baju kalo gak ya sepatu). 

I guess that's all I can type and think right now. Nanti kalau aku kepikiran tips lagi, akan aku tambahin kok hehehe. LDR itu sama kayak pacaran biasa cuma bedanya kalian gak ketemu pacar kalian tiap hari. Misalnya kalian takut kalau nanti LDR akan diselingkuhi, itu sebenernya gak ada kaitannya dengan jarak, trust me. Meski pacar kalian deket pun, kalo ada niatan selingkuh pasti ya selingkuh, mau dikekang kayak apapun pasti akan selingkuh, so it depends on the person and not the distance. :)

Ada banyak orang yang tanya aku kenapa aku bisa percaya banget sama pacarku dan dia juga bisa percaya banget sama aku, it because I always believe he will never do something that would harm me. Setiap aku merasa curiga tapi kami baik-baik aja, aku selalu berpikir kalau dia nggak akan melakukan itu. Tapi percaya juga harus pakai logika, misalnya tuh doi orang rumahan yang circlenya tuh cuma rumah dan kampus, dan kalian curiga kalo doi misalnya tuh clubbing, sebelum kalian marah, use your logic on that, apa iya dia yang orang rumahan dan suka menyendiri bisa clubbing kayak gitu. Kalo kalian nggak puas dengan asumsi kalian, itu adalah saat yang tepat buat tanya ke doi dan mendiskusikan masalah itu. 

Okei that's all for today. Terima kasih udah mau baca dan maaf bahasanya jadi campur-campur hehehe semoga bisa dipahamin dan berguna ya.