Sunday, June 12, 2016

Tips Memelihara Kelinci (dan sedikit cerita)

Omi, my Fuzzy Lop rabbit

Hai guys! Akhirnya aku udah kebebas dari tugas-tugas UAS yang nyerang di saat yang bener-bener gak tepat alias pas puasa, jadi kan kebanyakan tugasku itu harus survey ke museum, perpustakaan Keraton, dll yang bikin gerah banget.

Aku pengen ngepost soal tips memelihara kelinci, dan sedikit pengalaman tentang memelihara kelinci ala aku. Jadi aku sekarang punya kelinci lagi dong! Dulu pas kelas 3 SD pernah punya kelinci Australia juga sebenernya tapi mati gara-gara kedinginan (waktu itu dikasihkan di gudang dan lantainya lembab banget) belinya juga di pasar burung jadinya ringkih, gering, kurus gitu, terus pas kelas 6 SD melihara lagi, jenis bligon (lokal) warnanya putih dan aku sayang banget karena dia jinak, namanya Snowy. Tadinya dikira cowok tapi ternyata cewek dan setelah dibelikan jodoh, Snowy punya anak banyak banget sampai karena aku pindah rumah pas kelas 6, kelinci-kelinci itu dijuali semua sama bapak ke pasar T_T padahal banyak banget lho dan gendut-gendut, kira-kira sekitar 20-30 ekor, banyak pol dan waktu itu makan nya kangkung jadi boros banget dan gak sehat buat kelinci sebenrnya tapi karena gak tau ya udah. Terus kemarin pas sekitar bulan April aku beli lagi kelinci di pasar burung sama pacarku, kata yang jual sih kelinci Lop, aku juga bodoh banget percaya aja kelinci Lop di harga segitu, mungkin karena keadaannya panas banget jadi cuma aku iya-iyain aja biar cepet selesai, dan aku belinya pas masih kecil gitu kira-kira sebulanan padahal harusnya usia kelinci layak adopsi itu 2 bulan lho. Akhirnya setelah sebulan kok telinganya belum turun, ternyata itu menurutku kelinci silangan, bisa dikatakan Lionhead KW, namanya Coco. Karena aku sekarang melihara kelinci di dalem kamar, Coco berisik banget kalo malem, dan suka numpahin litterbox nya yang bikin aku annoyed, jadi aku kasihkan ke pacarku dan dirawat sama dia sekarang.

Sekarang aku melihara lagi jenis Fuzzy Lop, kali ini aku beli di breedernya langsung, harganya bikin sakit jantung tapi worth it banget pokoknya. Pure breed, dan perfecto. Namanya Omi, nama panjangnya Omi Vora karena dia makan apapun, termasuk kertas-kertas materi kuliahku juga dimakan, kabel charger juga, dan tabel Aksara Jawa ku yang kutempel di tembok juga gak lepas dari santapannya. Dulu aku beli si Omi pas dia umur 1 bulan 19 hari karena waktu itu aku gak sabar buat adopsi si Omi ini. Akhirnya aku sama pacarku ke kandang breedernya buat adopsi Omi dengan budget yang bikin leher kecekik dan deal, Omi aku bawa pulang pake pet cargo (ingat ya kalo bawa hewan jangan pake kardus, jelek banget itu nyawa bukan barang, bawanya ya harus pake pet cargo, kalo ga kuat beli pet cargo ga usah sok-sok an mau miara hewan) dan hari itu hari Jum'at, kami pas pulang mampir dulu ke kedai Thai Tea langganan wkwkwk harganya mahasiswa banget dan enak.

Sampe rumah akhirnya Omi kulepas di kamarku, fyi AKU NGGAK PERNAH MASUKIN KELINCI-KELINCIKU KE KANDANG. Mereka selalu litter trained kelinci-kelinciku yang dulu juga kulepas di gudang dan pup and pee di 1 tempat aja, sekarang si Omi juga gitu, aku ajari buat pup and pee di 1 tempat aja dan berhasil dalam waktu kurang dari Seminggu. Intinya harus sabar ngepel, sama sedia parfum buat nyemprot bekas pup and pee nya biar kelincinya gak pup and pee disitu lagi. Biasanya kelinci pup and pee untuk menandai wilayahnya. Dan kamu harus punya kandang atau litterbox buat ngajarin pup and pee itu, kalo kamu beli kelinci dulu tanpa punya perlengkapannya sebelumnya, kamu berarti goblok. Kalo mau miara hewan, harusnya disiapkan dulu semua perlengkapannya. Aku sering jengkel sama orang-orang yang miara hewan asal-asalan apalagi kalo gak modal banget dengan dikasih tempat seadanya misalnya kardus dan makannya juga terserah, kalo gak modal/miskin ilmu, miaranya besok-besok aja mendingan.

Oiya si Omi ini makan pelet kelinci, ini juga hal penting, kalo miara kelinci JANGAN dikasih kangkung/wortel/sayuran lainnya. Kalo bilang "kelinci gue gemuk-gemuk tuh gue kasih kangkung" ya silakan tapi aku jamin gak akan panjang umur, tinggal nunggu waktu sampe dia mencret terus mokat. Makanan kelinci yang palinng tepat itu Hay alias rumput kering. Ditambah konsentrat yang dinamakan pellet kelinci. Kalo kamu sering main ke forum rabbit di luar negeri itu, mereka rata-rata ngasih pakan kelinci pake hay dan pada panjang umur. 

Tips memelihara kelinci:
1. Sediakan perlengkapan dulu sebelum membeli.
Misalnya kandang, kalo aku gak wajib punya kandang, yang penting ada litterbox karena aku gak suka ngandangin kelinci. Sama kayak manusia, kalo dipenjara pasti juga gak mau, hewan juga gitu. Kelinciku cage free dengan kandang kecil yang pintunya selalu dibuka buat pup and pee (sebenernya bukan kandang kelinci yang gw pake buat pup and pee Omi itu tapi kandang hamster soalnya ukurannya sekitar 50x35 doang). Selain itu kamu juga wajib beli pakan, vitamin, sisir, dll sebelum beli kelinci. Kelinci bisa hidup sampe 12 tahunan, jadi selama itulah kamu merawat kelincimu dan harus janji bahwa akan selalu ada dan ngerawat dengan kasih sayang. Kalo kelinci moulting, kamu harus rajin sikat bulu-bulunya terutama buat kelinci bulu panjang kayak Omi, plus harus diberi vitamin biar cepet selesai masa moulting nya.

2. Jangan beli di pasar hewan.
Aku sangat nggak merekomendasikan buat beli kelinci di pasar hewan karena rata-rata umurnya masih 1 bulanan bahkan bisa kurang. Usia segitu harusnya masih belum disapih, selain itu biasanya kurus-kurus karena kurang gizi (ya jelas wong di pasar dikasih pakan pake pur alias pakan ayam-_-). Kalo uang cuma dikit tapi kepengen miara kelinci, mending ditahan dulu, tunggu sampe uangnya ngumpul, baru beli. Jangan keburu-buru dan belilah di breeder terpercaya, jangan di pinggir jalan atau pasar. Di breeder memang harganya selangit tapi kualitas dan silsilahnya dapat dipertanggung jawabkan.

3. Pakan kelinci itu Hay atau pellet.
Pakan kelinci yang benar itu hay (rumput kering, biasanya rumput ilalang di luar negeri yang dikeringkan, merk Oxbow yang terkenal, harganya naudzubillah), bisa alfalfa atau timothy hay, kalo untuk kelinci anak-anak pake alfalfa dulu, kalo udah gede, baru pake timothy. Jangan ngasih pakan kelinci pake wortel atau kangkung atau sayuran basah lainnya, memang sih baik-baik aja, tapi jangan kaget kalo suatu saat kelincinya diare parah dan akhirnya mati kurang dari 12 jam karena sayuran basah terutama kangkung itu mengandung gas tinggi yang bikin kembung terus mencret. Kalo udah kembung jangan diem aja, langsung diminumi jamu Rebung buat kelinci, di petshop banyak, makanya harus siap perlengkapan dulu sebelum merawat kelinci. Pellet yang bagus itu merk Oxbow, harganya aja yang gak bagus yaitu 100.000 lebih untuk 1kg pellet. Kalo kualitas normal itu kayak Nova, Vittamaxx, atau Briter Bunny tapi aku gak merekomendasikan Britter Bunny karena mengandung zat adiktif, nanti kelincinya ketagihan dan ogah-ogahan makan pelet lainnya. Untuk sekelas Nova harganya 1kg Rp. 30-35.000 an tergantung toko, dan kelinci rata-rata sebulan habis 2.5kg pellet. Jangan ngasih kelinci makanan selain hay dan pellet. Buah-buahan boleh lah sekali-kali untuk rewards tapi disarankan agar dikeringkan dahulu dan hanya buah tertentu saja misalnya apel. Oiya soal Omi tadi makan kertas dan kabel, itu aku gak tau jadinya dia bisa makan, kalo aku tau, Omi gak akan aku bolehin makan barang-barang yang gak lazim dimakan kelinci. Liat aja kelinci-kelinci luar negeri sana yang umurnya sampe 12 tahun lebih, itu karena makanannya tepat, nggak kayak orang-orang sini yang ngasihnya kangkung murahan kualitas pasar atau malah dikasih pakan ayam, itu salah besar. Kalo kelinci gak doyan pellet, dipaksain makan pellet aja dengan makanan yang dimakan sebelumnya, perbandingannya pellet : pakan biasanya yaitu 1:5 habis itu per hari, pakan biasanya dikurangin dan dibanyakin pelletnya, ntar lama-lama juga mau makan pellet kelinci. Ini kenapa kamu wajib beli kelinci di breeder karena kalo di breeder biasanya udah makan pellet. Pengalaman pas melihara Coco dulu dia dikasih pakan kulit jagung sama penjualnya jadi lumayan lama adaptasi sampe dia mau makan pellet kelinci. Kalo udah suka pellet, jangan gonta-ganti kalo gak mau kelincinya mencret. Plus, perhatikan kandungan gizi pellet kelincinya, kalo kebanyakan protein nanti kelincinya obesitas dan kena sorehocks (luka telapak kaki) makanya melihara kelinci itu susah-susah gampang.

4. Sirkulasi udara.
Perhatikan sirkulasi udara, paling nggak ruangan yang dipakai untuk memelihara kelinci harus ada ventilasi dan jendelanya. Kelinci gak kuat sama bau pup and pee nya sendiri, dan bulu kelinci gak akan cantik kalo ruangannya panas, terutama kelinci jenis Fuzzy Lop, harus bener-bener ekstra perawatannya.

5. Kebersihan kandang/litterbox.
Ini poin penting, keberihan kandang atau litterbox kelinci harus diperhatikan, dibersihkan tiap hari itu wajib. Aku selalu nyuci litterboxnya Omi sehari 2 kali karena aku melihara di dalem kamar, selain biar Omi sehat, aku juga sehat karena bersih, nyucinya wajib disikat dan diberi karbol biar kumannya mati. Kalo kamu gerak aja males, gak usah melihara hewan apapun. Kalo kandang kotor, kelinci bisa sakit macem-macem misalnya diare atau scabies. Scabies itu gudik, dan tanda-tandanya kerak di telinga sama kaki, terus kelincinya garuk-garuk terus sampe gak bisa makan karena sibuk garuk-garuk akhirnya kelaperan dan mati. Kalo scabies gak diobatin, kelinci bisa mati dan scabies bisa menular ke manusia. Obatnya yang ampuh ya disuntik pake Wormicetin di bagian punggung kelinci di atas daging di bawah kulit. Perhatikan dosisnya, tunggu beberapa hari niscaya scabiesnya rontok dan sembuh.

6. Grooming.
Ini juga penting, oiya kelinci gak butuh mandi karena kelinci itu hewan bersih, kalo dimandiin nanti kedinginan terus mati. Kalo kotor, cuma dilap pake lap bersih yang dikasih air anget aja, jangan dimandiin total karena bisa kaget selain itu juga kedinginan dan mati. Setelah dilap, keringkan pake handuk bersih dulu terus baru pake hairdryer dengan disikat-sikat bulunya biar nggak kusut terus jadi hairball. Kalo udah hairball harus dicukur biar gak dimakan dan bikin mati.

7. Perhatikan karakter kelinci.
Ini penting biar kelinci gak takut dan kaget terus jantungan dan mati. Kelinci bisa sakit jantung loh kalo kaget. Dengan tau karakter kelinci, kamu bisa merawatnya dengan tepat. Misalnya Omi yang jenisnya Fuzzy Lop, dia kalem dan mirip kucing, juga gak berisik kayak kelinci bligon. Kalo kelinci aktif itu biasanya jenis Netherland Dwarf, bentuknya kecil dan hyperaktif jadi gak direkomendasikan untuk anak-anak. Kalo untuk anak-anak, mendingan Rex, karena sifatnya yang mudah dijinakkan dan kekebalan tubuhnya oke. Kenapa bukan Fuzzy Lop untuk anak-anak? Karena Fuzzy Lop itu kelinci yang perawatannya susah dan MAHAL! Juga rapuh banget alias gampang sakit dan mati kalo merawatnya nggak tepat. Selain itu, Fuzzy Lop juga berkarakter playful, suka banget mainan, Omi aku kasih gelas Aqua yang dipotong setengah buat dimaenin, selain karena nggak bisa dimakan, juga dia heboh banget kalo udah mainan itu, bisa dilempar kesana kemari.

8. Gigi kelinci itu tumbuh selamanya.
Gigi depan kelinci itu rawan tongos, jadi kelinci harus dikasih mainan atau bahan untuk digigiti. Omi aku kasih balok kayu yang aku taruh di tempat dia biasa tiduran, biasanya digigiti sama dia tapi gak sampe dilempar-lempar, ini alesanku pake kayu gede itu, biar gak dilemparin dan menimbulkan suara berisik. Kalau kalian ribet nyari balok kayu, kalian bisa pake tempat makan kelinci yang terbuat dari gerabah tebal untuk digigiti tepiannya. Kalo Omi tempat makannya pake mangkuk makanan anjing kucing itu, selain enak bersihinnya, juga gak bisa diangkat-angkat sama dia karena tepiannya tebel. Harga tempat makan sekitar 20 ribuan per buah. Kalo udah tongos harus dipotong sendiri pake gunting kuku atau dibawa ke vet, kalo enggak kelinci bisa mati karena gak mau makan.

9. Jangan masukkan banyak kelinci di 1 kandang. 
Aku sangat merekomendasikan 1 kandang untuk 1 kelinci dan harus kandang besar! Paling tidak, kelinci bisa selonjoran. Kalo Omi punyanya kandang hamster yang ukurannya 50x35 itu karena cuma buat pup and pee aja. Aku sama sekali nggak pernah menjara Omi di dalamnya. Omi harus cage-free karena dia udah litter trained dan nggak akan keluar dari kamarku even pintu kamar kebuka.

Cuma itu tips-tips dari aku, kalau ada yang mau nambahin, silakan di kolom komentar.^^




2 comments:

Muhammad Asyfaul said...

gan, kelinci gw gk mau makan hay.., biasanya sih gw kasih pelet. ada solusi gak..?

Khalifah Annisa Natsir said...

Makasih infonya. Kelinciq sih jenis anggora. Baru tahu klo nggak boleh makan sayur-sayuran terlalu banyak. Padahal saya kasinya sawi dan wortel. Yang satu ekor sudah mencret dan tidak mau makan. Gimana ya solusinya?