Thursday, June 30, 2016

How to Litter Train your Rabbit/Bunny


Litter trained Omi


Hai! Di post ini aku mau ngasih tau caranya nge-litter training kelinci. Sebenernya apa sih gunanya litter training? Kelinci di litter training (diajarin pup sama pee di litterbox) biar bisa dilepas bebas di dalem rumah. Apalagi buat kamu yang melihara kelinci secara cage-free kayak aku, dilepas di dalem kamar gitu, jadi dia nanti kalo pup sama pee, udah mapan di litterbox nya sendiri.

Kelinci itu hewan yang cerdas, meski menurutku masih di bawah kucing sih tingkat kecerdasannya. Tapi jangan takut, caraku ini pasti berhasil kok buat ngajarin kelinci biar bisa pup sama pee di litterbox.

Terus caranya gimana? Ini dia caranya:
1. Kamu butuh pee-tray atau litterbox.
Omi belum punya pee-tray/litterbox yang pas buat dia nih. Tiap ke petshop, adanya litterbox buat anjing/kucing. Bukan yang cocok buat kelinci. Coba kalian ke petshop, mereka kebanyakan jualnya yang buat anjing (2 lapis, lapisan atas lubang-lubangnya kecil, jadi pup kelinci nanti keinjek-injek dan gak sehat) kalo litterbox kucing itu menurutku lebih mirip baskom kotak(?), gak ada lapisannya di atasnya karena emang di desain buat diberi pasir dan itu buat kucing, bukan kelinci. Aku merekomendasikan litterbox kelinci itu yang terdiri dari 2 lapis, lapis bawah itu boxnya (pastiin jangan terlalu tinggi) dan lapisan atasnya itu besi/kawat ram/kawat galvanis gitu yang renggangnya cukup lebar buat dilewatin sama pup kelincinya. Ga ada gambar nih, belum nemu soalnya. Kalo udah beli nanti aku post (kalo ga lupa).

2. Biarkan kelinci pipis dan pup sembarangan dulu.
Jangan marah kalo baru aja punya kelinci dan dia pipis serta pup di semua tempat. Itu wajar karena tandanya si kelinci lagi menandai wilayah kekuasaannya. Biasanya hal ini akan berlangsung sampai 3 hari, tergantung tingkat kecerdasan si kelinci dan ikatan batin kelinci sama pemiliknya wkwk dulu Omi cuma sehari pas baru dateng ke rumah, dia pup dan pee di mana-mana di dalem kamarku, jadi aku harus ngepel, dan kusemprot pake karbol, terus ku lap pake cuka biar gak pipis di situ lagi. Ingat, kelinci biasanya pup dan pee di tempat-tempat yang pernah ia pake buat pup dan pee, jadi bersihin bekas pup sama pee nya kelinci pake karbol, terus cuka biar baunya ilang total.

3. Taruh tisu/lap bekas pee dan pup di litterbox.
Kalo kelinci udah pup dan pee, ambil sedikit aja pup sama peenya pake tisu, dan letakkan di litterboxnya dia. Biasanya nanti diendus-endus, sukur-sukur udah ngerti dan langsung pinter pup dan pee di situ.

4. Taruh hay dan pelet di litterbox.
Kelinci biasanya pup dan pee sambil makan (menurut pengamatanku ke Omi). Jadi aku punya inisiatif buat naruh hay sama pelet di litterbox nya Omi itu. Fyi, Omi itu litterbox nya pakai kandang hamster, bukan proper rabbit litterbox, jadi jangan ditiru ya. Nah, dan cara ini berhasil, meski kadang masih ada 1 atau 2 butir pup yang berserakan, at least udah nggak pee di sembarang tempat lagi.

5. Sabar.
Kelinci butuh waktu minimal 1 Minggu buat berhasil dalam litter-training ini. Omi cuma butuh 4 hari, karena aku berusaha bonding terus sama Omi biar kami punya kedekatan emosional. Trust me, kedekatan emosional ini penting banget buat ngelatih kelinci, dicoba aja. Kamu deketin terus kelincinya, dielus, disisiri, digendong tapi harus bener ya gendongnya apalagi kelinci muda itu tulang belakangnya masih rentan patah, jadi harus hati-hati.

Litter-training akan gagal apabila:
1. Sering gonta-ganti litterbox.
Pastikan pake 1 litterbox aja biar kelincinya nggak kebingungan. 

2. Sering mindah-mindah litterbox.
Ingat, letakkan litterbox di tempat kelinci paling sering pup dan pee, jangan dipindah-pindahin karena kelinci bisa bingung dan akhirnya brutal pipis di mana-mana lagi.

3. Kedatangan kelinci lain.
Kalo tadinya kamu punya 1 kelinci di dalam kandang/ruangan dan kamu nambah 1 lagi, trust me kelinci yang lama bakalan pup dan pee di mana-mana lagi karena dia menandai wilayah kekuasaannya, istilahnya biar si kelinci baru itu paham kalau kelinci lama sudah berkuasa lebih dulu di tempat itu.

Ok that's all for today. Itu semua aku tulis berdasar pengalamanku sendiri, jadi bukan patokan/nggak bisa dijadiin paten karena belum tentu semua kelinci bisa dipakein cara itu but at least you can try it at your bunny. Sekian, terima kasih sudah membaca.

P/s: kalau pengen lihat gallery fotonya Omi, bisa follow Instagram aku @sekarleta


No comments: