Sunday, October 26, 2014

Tips Lolos SNMPTN

Hai finally aku beli dibelikan kuota sama bapak setelah berhari-hari balik ke jaman purba gara-gara gak ada internet kecuali di BB jadi gak bisa ngerjain tugas, kan sayang banget punya banyak waktu buat nganggur kalau waktu itu dipake buat ngerjain tugas & belajar buat UKD pasti udah kelar semuanya. Well itu gak penting, di postingan ini aku mau mbahas tentang cara biar lolos SNMPTN (Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri). "Loh kamu kan gak lolos SNMPTN, Kar" lha iya maka dari itu, aku mau belajar dari kegagalanku itu & ini pengalaman dari berbagai sumber *kyaabahasanyaaa-,-*

1. Perhatikan Nilai Semester 1-5 & Nilai UN
Maksudnya, kamu harus lihat nilaimu, buat perkiraan gitu deh ntar bisa nyangkut ke salah satu pilihan kamu pas SNMPTN gak. Nilai harus stabil kalau bisa ya naik. Semisal semester 1 nilai mapel Geografi 87, nah di semester selanjutnya harus lebih baik/terus meningkat gitu deh. Aturan tahunku kemarin yang jadi pertimbangan itu nilai semester 1-5, gak tau kalo sekarang, apalagi presidennya udah ganti (?) nilai di sini itu nilai semua mapel, kalo semua mapel nilainya terus meningkat, otomatis rata-rata juga meningkat. Ranking itu gak begitu dipermasalahkan sih setauku, percuma kalo ranking meningkat tapi nilainya turun kan? Jadi yang penting itu nilai, bukan ranking. FYI, kemarin rata-rata rapor semester 1-5 ku sekitar 88nan tapi GAK LOLOS T_T (?)
Selain itu nilai UN juga memengaruhi (mulai tahun 2014). Jadi usahakan besok nilai UN nya bagus, kalo bisa diatas 75 semua setiap mapel.

2. Akreditasi Sekolah & Rekam Jejak Alumni Sekolah
Ini PENTING BANGET! Kebanyakan orang pinter malah gak lolos SNMPTN (mungkin) karena dia gak memerhatikan 1 faktor ini! Contoh ada sebuah kasus:
- Si A rata-rata rapor 85 dia berasal dari sekolah favorit dengan akreditasi A dan banyak alumni SMA nya dia yang keterima di PTN X.
- Si B rata-rata rapor 90 dia berasal dari sekolah pinggiran dengan akreditasi B, alumni nggak ada yang keterima di PTN X (atau sedikit yang keterima dari jalur SNMPTN)
Peluang keterima di PTN X gedean mana? JELAS! Gedean si A meski rata-rata si B lebih tinggi. Jadi sebelum menentukan mau daftar kemana, lihat dulu alumni SMA kamu banyak gak yang di PTN itu, udah gitu indeks prestasi alumni kamu di PTN itu kayak gimana bagus apa enggak, terus perhatikan juga akreditasi sekolahmu. Kalo misal sekolah non-akreditasi ya susah. Lihat juga apa sekolahmu di blacklist sama PTN tertentu atau enggak. Soalnya kalau di blacklist, udah nggak ada kemungkinan lagi buat kamu lolos ke PTN tersebut (yang ngeblacklist sekolahmu). Biasanya PTN ngeblacklist sekolah-sekolah itu karena sekolah tersebut melakukan kecurangan, misalnya melambungkan nilai murid-muridnya biar bisa lolos SNMPTN/PMDK. Kalo gak tau sekolahmu di blacklist atau enggak, coba tanya sama bidang kesiswaan di sekolahmu.

3. Saingan
Nah ini juga point penting nomer 2 setelah Akreditasi Sekolah! Ada lagi, kasus anak super duper jenius gak lolos SNMPTN gara-gara dia berasa PINTER! Ya pinter itu bagus, tapi kalo berasa pinter itu yang gak bagus, jadi dia gak lihat kalau di luar sana itu masih banyak yang lebih pinter dari dia yang sekolahnya di sekolah favorit pula. Di sinilah para anak pinter nan jenius itu jatuh. Dia gak lihat saingannya dia kayak apa, asal pilih prodi, dan milihnya prodi-prodi dewa kayak Kedokteran, Hukum, Manajemen di PTN favorit pula. Apalagi 3 pilihan isinya prodi favorit semua.

4. Gak Sadar Sama Kemampuan
Maaf gak maksud ngedownkan sih, tapi sebaiknya sadar sama kemampuan. Misal kemampuanmu rata-rata, ya gak usah mimpi ketinggian di Kedokteran, Hukum, dsb prodi yang di-dewa-kan itu. Di luar sana masih buanyak banget yang lebih pinter dari kamu, yang sekolahnya lebih favorit daripada sekolah kamu. Sebaiknya milih prodi SNMPTN itu sesuai sama nilai rapor aja, lihat mapel apa yang paling menonjol, kalo bisa ya sesuai minat juga. Tapi kayaknya kalau nilai rapor mapel tertentu bagus, berarti kan orang itu menguasai mapel itu (?) jadi yaudah pilih prodi sesuai mapel di rapor yang nilainya paling menonjol. Sukur-sukur kalau kamu suka sama mapel itu, jadi udah klop minat & kemampuan.

5. JANGAN BERGANTUNG SAMA SNMPTN
Gak ngedownkan lagi. Ini penting, ya bukannya ngedo'ain tapi kita harus siap sama kemungkinan terburuk kan? Kayak aku contohnya, dulu seneng banget udah diwanti-wanti orang banyak terutama guru Bahasa Inggrisku kalo aku bisa lolos SNMPTN, nyatanya dapet zonk. Tapi Allah ngebukain jalan lewat SBMPTN *malahcurhat-_-*

Ok kayaknya cuma itu, kalau mau tanya-tanya, follow Twitterku @sekarlet. Adios and good luck!

1 comment:

erika fernandina said...

Makasih ya Lettha... Bentar lagi berguna nih