Thursday, July 17, 2014

Aku dan SBMPTN

Hai semua, masih inget sama aku nggak? Ya aku lamaaaaa banget nggak ngeposting gara-gara:
1. Semenjak mataku minus, aku delikan sama Bapakku kalau mainan laptop. -_-
2. Sibuk sekolah (UN, SBMPTN, dll)
3. Asyik sama dunia anak gaul(??)
Ok skip, yang no 3 nggak penting.

Jadi kemarin tanggal 16 Juli 2014 jam 17.00 WIB merupakan saat-saat yang bikin jantung copot, gimana enggak? Itu pengumuman SBMPTN dikeluarkan, SBMPTN itu Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri. Ya, PTN! PTN yang kata orang-orang itu cuma anak pinter yang bisa kuliah di PTN, yang kata orang-orang itu bergengsi, yang kata orang-orang itu... udahlah. Aku mau cerita nih pengalamanku, mulai dari ditolak SNMPTN tanggal 27 Mei 2014 lalu, rasanya drop, down, kaget, syok, nggak nyangka banget pokoknya. Aku di SNMPTN milih Sastra Inggris UNS, Sastra Indonesia UNS, sama Pendidikan Bahasa Jerman UNY dan nggak nyantol di salah satu dari ketiga pilihan yang aku pilih tersebut, it's nyesek. -_,- 

Setelah aku di PHPin sama SNMPTN, aku cepet-cepet moveon buat belajar SBMPTN. Ya bagaimanapun caranya, akan aku tempuh demi almamater biru Universitas Sebelas Maret Surakarta! Well, aku tanpa ngandelin bimbel, tanpa les apapun, cuma modal Rp. 25.000 buat beli buku kumpulan soal-soal SBMPTN tahun kemarin-kemarin. Aku cuma belajar seadanya aja, nggak ngoyo. Malah buku itu kebanyakan aku anggurin, aku lebih suka baca-baca buku paket kelas 10-12 SMA mulai dari buku Sejarah, Sosiologi, Ekonomi, dll yang bakal diujikan saat tes SBMPTN nanti. Aku lebih sering nonton video J-pop, sama video J-metal menjelang tes SBMPTN, nggak ada persiapan yang matang, cuma modal pengetahuan yang aku tahu selama ini + materi yang aku baca + soal-soal yang aku kerjakan dari buku kumpulan soal SBMPTN itu. Tapi juga aku selalu sholat 5 waktu (sama sholat Duha kalau pas mood) dan setelah sholat selalu berdo'a agar diberikan hasil yang terbaik. :)

Nah sekarang waktunya! Hari H-1 SBMPTN, aku dapet lokasi SBMPTN di Gedung FKIP UNS Pabelan deket rumahku cuy! Malah sama rumah ke SMA deket rumah ke FKIP nya loh.
Oh iya ini kartu SBMPTN ku:

Kartu SBMPTN
Ya, aku cuma milih 2 prodi di 1 Universitas. Padahal disuruh milih 3 prodi loh, tapi ya gimana lagi, aku disaranin Omku suruh ambil 2 aja, dia dulu kuliah di UGM jurusan Elektronika Instrumental loh, aku belajar banyak dari dia. Tadinya aku udah daftar SBMPTN dan aku ambil Sastra Inggris UNS, Sastra Indonesia UNS, sama Sastra Jawa UNS. Aku ambil Sastra Jawa karena itu pilihan Ibuku, karena ada yang bilang "Ridho orangtua adalah ridho Allah juga" jadi aku nurut aja, namun semua berubah saat omku menyerang datang. Omku nyaranin ambil 2 aja karena KATANYA lebih gampang diterima, walhasil aku bingung mana yang harus dihapus. Sastra Inggris? BIG NO! Itu tujuan utamaku. Akhirnya setelah rapat sama keluarga, sepakat Sastra Indonesia yang dihapus. Aku daftar SBMPTN lagi, yang lama dihanguskan untung belum dibayar. Oh iya tahun ini SBMPTN daftar cuma bayar Rp. 100.000 lho, hemat Rp. 75.000 (tahun kemarin Rp. 175.000 kalau IPC Rp. 200.000) sekarang semua SOSHUM/SAINTEK/IPC sama yakni Rp. 100.000. Tapi tahun ini SBMPTN nya cuma 1 hari, tahun kemarin 2 hari.

Kembali ke survey tempat, pas aku udah sampe di Gedung FKIP UNS Pabelan, aku parkir. Kayak anak ilang yaa sendirian dan PD aja. Di sana ada mas-mas baik banget SKSD gitulah (?) wkwkwkwk nganterin aku keliling gedungnya itu, ternyata ruanganku di lantai 3 pemirsa! Dan naik tangganya ituloh bikin menggeh-menggeh(?) -_- Ruanganku di ruang seminar, ada ACnya, bersih, wangi juga. Aku semakin bersemangat buat lolos SBMPTN gimanapun caranya, dan apapun jurusan yang aku dapat nanti berarti itu yang terbaik buat aku. Sampe rumah, aku bilang ke Ibuku, gak lupa foto selfie juga. Terus as usual, belajar buat SBMPTN streaming video J-Metal.

HARI H! 
Aku bangun jam 6 pagi, sholat Subuh, sarapan, terus nonton kartun. Waktu itu hari Selasa sih jadi kartunnya gak seheboh kalau hari Minggu. Jam setengah 9 pagi aku mandi, terus jam 9 pas aku selesai semuanya. Aku bawa bekal (roti + air minum) karena di sana nanti sampai jam 2an siang. Aku berangkat ke tempat tes, sampe di sana aku masuk sendirian, dan sampe pintu aku ketemu cowok cuek banget, dia lihat peta ruangan, ternyata dia ruang 2! Aku tanpa gengsi langsung bilang "Eh kamu ruang 2 ya? Aku juga ruang 2, bareng ya" dia cuma bilang "Ya", namanya Antonius, orangnya cuek, aku nyesel gak minta kontaknya T_T *abaikan*

Sampe di lantai 3 depan ruanganku, aku lihat berbagai macam bentuk manusia dari berbagai daerah, semuanya pada pegang buku, aku dengan PDnya bawa 1 bukupun aja enggak. Cuma mbatin mau tes kok baru belajar, ibarat latihan pas sudah perang, yakaan? (sebenernya bikin nervous juga sih lihat mereka yang pada serius baca bukunya T_T) Terus pas udah bel, semua masuk ke ruangan. Aku dapet tempat duduk nomer 2 dari depan. Pengawasnya keliatannya jinak, tapi percuma wong seruangan itu aku nggak kenal siapapun kecuali Antonius dan dia duduknya di belakangku, jaraknya jauh bro -_- ok tes pertama itu Tes Kemampuan Potensi Akademik (TKPA) isinya Matematika Dasar, Bahasa Inggris, Bahasa Indonesia, tes kemampuan Verbal, Numerikal, Figural. Nggak lupa baca do'a dong. Aku sama sekali gak mudeng sama Matdas -_- tak tinggal, aku balik ke Bahasa Inggris, keliatannya ruwet bacaannya, apaan ini, aku gak tau artinya, Ya Allah susah banget bacaannya, Ya Allah ternyata Bahasa Inggrisku masih abalan, Ya Allah ini dari Oxford apa ya soalnya -_- well, meski aku kayak gitu tapi aku berani libas semua soal Bahasa Inggris tanpa sisa dengan PDnya wkwkwkwk padahal kalau salah -1 kalau benar +4. Lanjuuut ke soal Bahasa Indonesia, aku libas semuanya juga coy! Dengan PDnya! Kalau soal tes Verbal aku kosongin beberapa karena emang gak tau apa itu -_- kalau Numerikal aku lumayan banyak loh malahan ini tumben banget padahal biasanya aku alergi kalau berhadapan dengan soal yang memakai angka-angka, yang tes Figural aku kerjain juga banyaaak pokoknya gak tau itu salah apa bener yang penting PD karena dengan PD, kita sudah 50% berhasil. Semua rasa PDku lenyap saat kembali ke soal Matdas, WTF is this?! I don't even know what I don't know -_- aku Matdas cuma ngerjain 1 itupun gak yakin bener atau enggaknya. Akhirnya soal beserta lembar jawabku diminta pengawas, gak lupa aku mengucap Alhamdulillah.

Bel istirahat bunyi, aku istirahat sama Antonius itu karena dia cuma satu-satunya manusia yang kukenal di sini. Kami makan bareng, dia baik banget ngasih aku snack ringan. Sampai bel masuk bunyi, kami masuk ruangan lagi. Gak lupa baca do'a, pengawasnya ngebagiin lembar soal TKD SOSHUM (Tes Kemampuan Dasar Sosial Humaniora). Setelah baca do'a, pengawas memperbolehkan mengisi lembar jawab dengan identitas lalu membuka lembar soal, oke kalem soal pertama cuma Sejarah tapi... what? Aku lupa sama BAB ini, aduh ini pelajaran kelas 10, eh ini pelajaran SMP. Aku cuma ngerjain beberapa doang. Lanjut ke Geografi, libas habis! Soal Geografinya gampang banget Alhamdulillah. Lanjut ke Sosiologi, WTF is this?!, aku cuma ngerjain beberapa soal juga. Lanjut ke yang terakhir yaitu Ekonomi aku sukses ngerjain 3 soal doang -_- walhasil aku jadi gak terlalu PD sama hasilku nanti. Keluar ruangan dengan ucapan Alhamdulillah. 

Semua selesai, belajarnya berhenti tapi do'anya tetep jalan. Aku nggak punya cadangan sama sekali ke Perguruan Tinggi Swasta karena rencananya kalau gak lolos SBMPTN aku mau D1 aja biar tahun depan bisa ikut SBMPTN lagi. Aku isi hari-hariku nunggu tanggal 16 Juli dengan streaming video, BBMan, tiduran, nonton tv, masak, pokoknya segala hal yang positif. Aku udah bilang ke orang tuaku kalau misalnya aku nggak lolos, jangan dimarahi soalnya soal-soal SBMPTN itu 5x lebih sulit ketimbang soal-soal UN, soal-soal SBMPTN itu absurd! Menyimpang dari materi dan gak bisa ditebak tahun depan soalnya kayak apa. Orang tuaku Alhamdulillah mau ngertiin. Aku seneng punya orang tua yang nggak terlalu ambisius kayak orang tuaku ya seenggaknya mereka tau kemampuan anaknya itu cuma rata-rata, nggak pinter-pinter banget.

Rasanya liat temen-temenku udah pada dapet sekolah, bahkan udah ada yang kuliah itu seneng + sedih juga, lainnya udah pada enak punya temen baru dan suasana baru, sementara aku masih terlantar nunggu pengumuman SBMPTN. Pas aku nyocokin pekerjaanku sama kunci jawaban SBMPTN yang beredar di internet, MATEMATIKA DASARKU MINUS 1! Ya! Ngerjain 1 aja salah. Bumi serasa berhenti berputar, aku takut nggak lolos cuma gara-gara Matematika Dasar! Aku takut ngecewain orang tuaku untuk yang kedua kalinya. Aku nggak mau liat mukanya Ibu yang kecewa kayak pas pengumuman SNMPTN dulu, aku nggak mau bikin Bapakku pusing mikir sekolahku kalau gak lolos SBMPTN.

Akhirnya 16 Juli datang juga! Aku buka BBM kok udah banyak yang update gak lolos, hey padahal masih jam 5 kurang! Kan pengumumannya jam 5! Aku tanya mereka katanya udah bisa, aku lihat ke webnya emang udah bisa tapi aku gak berani buka setelah tau temen-temenku pada nggak lolos apalagi temen-temenku yang lebih pinter dari aku :'D sampai aku ngeluh gak berani terus, temenku Ilham sampe risih, Ibukku juga sama risihnya wkwkwkwkwk karena I kept sayin' "Aku nggak berani lihat aku takut nggak lolos". Udah gitu aku nyoba login pake nomer peserta sama tanggal lahirku, webnya sableng, gak mau kebuka, loading lama, ujung-ujungnya error. Ini berasa pertanda buruk akan hasil yang mengecewakan. -_- 

Akhirnya Ilham SMS aku, "Kar kamu dapet Sastra Jawa UNS" ha? Seriously?! Darimana Ilham tau nomer pesertaku???!!! Aku nggak percaya we kalau aku lolos, akhirnya aku ngulang login tapi pakai tabletnya Ibu karena di HPku itu gak mau kebuka. Alhamdulillah bisa! AKU GAK PERCAYA ITU YANG AKU LIHAT TULISANNYA "SELAMAT" BUKAN PERMINTAAN MAAF DARI PANITIA!!! AKU LOLOS!!! AKU MABA!!! AKU LOLOS UNS!!! Seketika itu juga aku loncat kegirangan, nyari Ibuku yang masih mandi dan di depan pintu kamar mandi aku teriak "Ibuuukkk!!! AKU LOLOS SBMPTN BUK! UNS BUK! SASTRA JAWA PILIHANMU!!!" aku seneng banget, Sastra Jawa yang tadinya nggak aku lirik sama sekali malah jadi tempatku menuntut ilmu sekarang. Tapi sedih juga karena aku gak dapet Sastra Inggris, well, gapapa ini adalah yang terbaik buat aku. Aku lihat Ibuku senyum, Ibuku bangga lihat aku, Ibuku bangga lihat anak pertamanya lolos ke PTN bergengsi no 3 di Indonesia mengalahkan ribuan pesaing lainnya :'D


Aku yakin Allah turut campur tangan sama semua ini, aku nggak berjuang sendirian. Aku nggak bakalan bisa lolos tanpa do'a dari kedua orang tuaku terutama Ibu, support dari temen-temen, sama kemauan dari diriku sendiri. Aku tau buat duduk di PTN itu nggak gampang. Banyak yang gagal, karena di setiap persaingan itu ada pemenang dan ada yang kalah. Aku yakin ini adalah jawaban dari setiap do'a yang aku panjatkan ke Allah SWT. Allah masih pengen lihat usahaku makanya Allah nggak mau ngelolosin aku pas SNMPTN, Allah masih pengen lihat seberapa serius aku berdo'a dan seberapa banyak aku melakukan kebaikan. :'D 

Universitas Sebelas Maret Surakarta, almamater biru, here we go...

Harus diingat ketika kamu berdoa, Tuhan punya 3 cara untuk menjawabnya. Ya, Aku beri sekarang. Tidak, nanti dulu. Tidak! Aku tau yang lebih baik. 

Salam dari saya, Kartika Dyah Sekarleta maba Fakultas Sastra dan Seni Rupa (Sastra Daerah untuk Sastra Jawa) Universitas Sebelas Maret Surakarta.

8 comments:

Bintang Jatuh said...

Wew, congrats ya Kartika^^

Lettha. said...

Makasih ya :)

Bintang Jatuh said...

Aneh rasanya waktu aku ngetik 'Kartika' soalnya aku kenal kamu di dumay ya namanya Lettha^^ kamu hiatus lama banget dr dunia blog gitu. Maaf ya jd sksd soalnya drdl aku suka banget sm blog kamu -sebelum ini- yg suka kasih tutorial gitu2, masih penasaran pengen bisa edit blog sekece kamu^^

Lettha. said...

Wah iya, Lettha itu cybernameku^^ iyanih udah lama gak blogging soalnya sibuk sekolah, SMA kan harus serius^^)9
Nggak papa kali :D itu masalalu ya xD sekarang udah jarang mainan kode, online laptop aja bisa dihitung jamnya kok dalam sebulan T_T

Bintang Jatuh said...

Kan liburan nih lettha gada niatan blogging lg? Share edit blog yg blogger bkn blogskin? Waaa aku jd kangen dulu suka ngestalk blognya lettha:" caranya juga ampuh2 huhuhu

BAITI said...

Waw, letta selamat ya udah jadi anak kuliahan nih :D almamater biru lagiii. Keep posting yaaa

Irfan Andriarto said...

Terkadang aku iri sama anak-anak SBMPTN, bisa lolos dengan perjuangan yang hebat, sedangkan aku cuma nunggu pengumuman lolos, tapi alhamdulillah sekarang aku paham, lolos SNMPTN bukan hal yang memalukan ! Kita (SNMPTN maupun SBMPTN) adalah pejuang akademis yang kelak akan sama-sama membangun negeri tercinta ini. Apapun background kita tidak akan menghalangi perjuangan kita nanti.
Selamat ya buat kamu (dan aku) yang udah lolos di alamamater biru ! :)
Salam dari kampus manahan, Irfan Andriarto.

Laily Adha Intan Putri said...

Wahhh, terimakasih insprirasinya, kak